Saturday, February 19, 2011

Semoga Dunia Berada Di Tanganku, Namun Bukan Di Hatiku!


  1. Kerjaya guru memang mulia, namun bukan semudah yang disangka umum.
  2. Bagaimana dengan guru yang masuk lewat ke kelas tanpa sebarang aral, halalkah gajinya?
  3. Bagaimana dengan guru yang keluar awal dari kelas tanpa sebarang sebab yang membenarkannya, halalkah gajinya?
  4. Bagaimana pula dengan guru yang tidak berusaha memahamkan murid-murid yang tidak faham akan isi pelajaran hanya kerana mereka murid-murid kelas belakang?
  5. Guru sebegini beralasan murid-murid kelas belakang memang lembam, maka cukuplah diterangkan sekadarnya, lantas sebulatnya menyerahkan kepada keupayaan murid-murid sahaja untuk menghadamkan ilmu tanpa mencari alternatif pengajaran yang sesuai dengan tahap murid-murid itu sendiri.
  6. Halalkah gajinya?
  7. Semoga dunia berada di tanganku, namun bukan di hatiku.

Tuesday, February 15, 2011

Dia dan Kawannya: Secangkir Kopi O Cinta

  1. Dia dan kawannya menatap-natap akhbar pada hari itu tatkala dia tiba-tiba sahaja memalingkan mukanya ke arah kawannya seraya bertanya, "Apa rancanganmu pada hari cuti sebegini?"
  2. Kawannya meletakkan akhbar tersebut ke atas meja lantas menjawab, "Aku akan ke hotel Besar Lagi Mewah untuk membeli pakej makan malam+sarapan serta penginapan yang disediakan oleh pihak hotel sempena 14 Februari ini,"
  3. Dia hanya memandang kawannya tanpa kata dan apabila hal ini disedari oleh kawannya, terus kawannya berkata, "Kau jangan nak samakan aku dengan mereka, aku tak sambut Hari Kekasih atau Hari Valentine itu, aku pergi ke hotel itu pun bersama isteriku, yang sah lagi halal!"
  4. Dia masih diam tanpa bicara, lantas kawannya pun menambah, "Aku tak sambut tanggal 14 Februari yang dijaja masyarakat Barat itu, ok. Aku cuma mengambil kesempatan sempena pakej makan dan inap yang murah yang disediakan oleh hotel itu saja! Tak lebih dari itu!"
  5. Dia menghulurkan tangan mencapai cangkir kopi o yang di atas meja lantas meneguknya perlahan-lahan. Kawannya yang tidak berpuas hati berkata, "Terpulanglah jika kau mahu memandang serong akan niatku, aku cuma menggunakan duitku sendiri untuk membeli pakej murah itu untuk diriku dan isteri tanpa sebarang niat untuk menyambut Hari Valentine, sama seperti engkau juga yang membeli dan makan limau serta oren pada Tahun Baharu Cina tanpa niat untuk menyambutnya!"
  6. Dia yang dari tadi membisu kini bersuara, "Aku tak berkata apa-apa pun. Aku ingatkan kau nak berkata tentang program Maulud Nabi pada cuti 12 Rabiul awal ini. Iyalah, tanggal yang sama di mana Junjungan Besar kita Muhammad S.A.W dilahirkan, berhijrah dan meninggal."
  7. Kawannya hanya terdiam lantas meneguk cangkir kopi o-nya pula.

Friday, February 11, 2011

Diganjar di Penghulu Hari

  1. La ilaha illallah.
  2. Pendek saja bukan? Cuba baca sekali lagi, tetapi cubalah baca dengan lebih asyik - bukan seperti peluru sesat.
  3. Sekarang cuba sebut juga Subhanallah, juga Allahuakhbar, juga selawat atas junjungan Nabi Muhammad SAW. Modalnya sedikit, ganjarnya banyak.
  4. Kalau malas juga, sebutkan dalam hati saja.
  5. Hari ini Jumaat, banyak pahala berselawat pada hari Jumaat, percuma sahaja! Apa lagi yang kita mahukan?
  6. Tidakkah pernah sedetik terkadang kita merasa betapa kurangnya amal kita yang mudah ini dibandingkan dengan kesalahan yang meluncur deras di celah-celah waktu sepanjang hari ini?
  7. Hasbi ALLAH. Ya Robbi, anta maksudi!

Saturday, February 5, 2011

Anak-anak rantau

  1. Akhirnya penempatan kami sudah diketahui, maka bertaburanlah kami ke seluruh pelusuk negara.
  2. Wajah-wajah setiap sahabat yang tetap kekal di hati. Berjuanglah demi agama dan negara.

video

video berkualiti rendah supaya kalian tak perlu tunggu buffer lama-lama ;)

Tuesday, February 1, 2011

Eh! Tak Payahlah!


Eh, apa yang kamu buat tu?! Eh, tak payahlah!
  1. Eh, tak payahlah pergi masjid, bukan kena bayaran masuk pun masjid tu!
  2. Eh, tak payahlah wudhuk, bukan wudhuk guna api dan bara pun tapi guna air je!
  3. Eh, tak payahlah solat, bukan solat lima jam pun tapi lima minit je!
  4. Eh, tak payahlah berzikir, bukan kena gerakkan gunung pun tapi gerakkan lidah je!
  5. Eh, tak payahlah berselawat, bukan kena berjuang dengan hujung pedang pun tapi berjuang di hujung lisan je!
  6. Eh, tak payahlah bersedekah, bukan wajib bagi sejuta ringgit pun tapi sepuluh sen pun tak apa!
*Payah = Susah,
maka, TAK payah = Tak Susah.
Sekarang, cuba baca semula semua ayat di atas dengan menggantikan frasa tak payahlah kepada tak susahlah. Turns out, taklah sepayah mana pun semua itu, bukan?