Friday, September 11, 2009

Mimpi Laila


Ustaz cakap, malam itu sungguh istimewa. Ustaz cakap, malam itu memang ajaib. Ustaz cakap lagi, rugi kalau terlepas malam itu. Setahun hanya sekali saja malam itu datang. Dalam satu bulan sahaja malam itu akan hadir. Malam al-qadar. Tapi bila?

Ustaz cakap, lailatul qadar itu malam seribu bulan. Lapan puluh tiga tahun empat bulan. Amalan yang kita lakukan pada malam tersebut akan dilipatgandakan ganjarannya pada satu malam itu sahaja. Ustaz cakap, kita memang rugi kalau tidak mengejar peluang keemasan dari Tuhan ini. Ustaz cakap, kita memang kurang bijak jika malas mengeluarkan tenaga hanya selama sepuluh malam untuk menggapai kelebihan seribu bulan.

Sepuluh hari? Kenapa sepuluh hari, ustaz? Ustaz cakap, sepuluh hari terakhir Ramadhan baru diturunkan lailatul qadar. Ustaz cakap lagi, lailatul qadar akan turun pada malam yang ganjil iaitu malam ke 21, 23, 25, 27 serta 29 Ramadhan, seperti yang dipersetujui ulama utama. Tapi kenapa sepuluh ustaz? Itu baru lima malam. Ustaz jawab, jadi takkan lima hari genap yang berbaki itu dibiarkan tidak diusahakan. Macam tanaman juga, takkan disiram pada hari tertentu sahaja. Bagaimana tanaman tersebut mahu tumbuh segar? Seumpama kanak-kanak, hanya diberi minum dan makan pada ketika tertentu, pada waktu yang lain dibiarkan berlapar dan dahaga tanpa sebab yang khusus, bagaimana mahu ia membesar dengan baik dan sihat? Begitulah juga amalan, perlu istiqamah kata ustaz. Istiqamah? Konsisten. Ada kesinambungan.

Ustaz tanya, sudah banyak baca Quran sejak bulan puasa ini? Ustaz tanya lagi, banyak membasahkan lidah dengan zikir?

~Amalan paling ringan untuk manusia tapi berat pula di timbangan ALLAH S.W.T adalah zikrullah.

2 comments:

Tsahaja said...

semoga tuan hamba bertemu dengan malam seribu kemaafan ini..
salam ramadhan dari kejauhan..

izuan said...

salaam ramadhan~ semoga kita semua jua.